Wow “Oppenheimer” Karya Nolan Raih Oscar Film Terbaik

0
19

Ingetfilm.com,Jakarta- FILM “Oppenheimer” menyelesaikan perjalanannya yang tak terbendung menuju penghargaan paling penting Hollywood, memenangkan Academy Award untuk film terbaik.

Difilmkan dengan anggaran US$100 juta, “Oppenheimer” tidak menghemat biaya, dan melawan tren terbaru film independen kecil memenangkan Oscar paling prestisius.

Para pemeran terdiri dari A-list terbaik Hollywood, replika Los Alamos tahun 1940an dibangun secara rahasia di gunung di New Mexico, dan uji coba bom nuklir pertama kali direkam ulang dengan jumlah bahan peledak nyata.

Efeknya sangat memukau, baik untuk penonton maupun kritikus.

Dirilis pada Juli lalu, “Oppenheimer” segera mendapatkan ulasan memuji dan melebihi ekspektasi box office.

Film ini berhasil mengumpulkan hampir US$1 miliar di seluruh dunia, dan memenangkan total tujuh Academy Award pada gala Minggu kemarin.

Nolan, sutradara di balik film ambisius seperti “Inception” hingga “The Dark Knight,” baru saja menyelesaikan pembuatan “Tenet” ketika ia menemukan “American Prometheus,” biografi pemenang Pulitzer 2005 tentang J Robert Oppenheimer.

Dia langsung terinspirasi untuk membawa kehidupan seorang jenius yang ambisius dan tragis, “impian dan mimpi buruk,” ke layar terbesar yang mungkin.

ppenheimer, yang mencapai ketenaran global sebagai “bapak bom,” segera menyesali konsekuensi penemuannya, memperjuangkan perlucutan senjata nuklir, dan akhirnya reputasinya hancur karena simpati Komunis masa lalunya.

“Ceritanya tidak menawarkan jawaban mudah. Tapi cerita ini menawarkan beberapa paradoks paling menarik dan menarik yang pernah saya temui,” kata Nolan.

Meskipun Nolan lebih sering dikaitkan dengan genre seperti fiksi ilmiah, ia memutuskan untuk menggubah “Oppenheimer” dengan tiga trope film lainnya — perjalanan pahlawan, film perampokan, dan drama pengadilan.

Ilmuwan ini memulai pencarian untuk mengalahkan Nazi dalam perlombaan bom, merakit tim ahli untuk menyelesaikan pekerjaan, dan terpaksa membela kasusnya di pengadilan, dengan aksi terus berputar di antara ketiganya.

Cillian Murphy, kolaborator terpercaya dari lima film Nolan sebelumnya, di-cast dalam peran utama, dengan Robert Downey Jr sebagai rivalnya yang pahit, Lewis Strauss.

Kedua pria itu memenangkan aktor terbaik dan aktor pendukung terbaik pada Minggu kemarin, masing-masing.

Ensemble cast yang luar biasa termasuk Matt Damon, Emily Blunt, Florence Pugh, Kenneth Branagh, Gary Oldman, dan Rami Malek.

“Ini seperti ‘Battle of the Bulge’ atau ‘Ben-Hur,’ salah satu film di mana Anda hanya melihat sekeliling dan setiap orang dalam film adalah seseorang yang Anda kagumi,” kata aktor Matthew Modine, dalam buku yang menyertai film tersebut.

Tidak diragukan lagi film ini mendapat manfaat secara komersial dari fenomena “Barbenheimer” yang viral, di mana ribuan orang memadati bioskop untuk menonton double bill termasuk “Barbie” yang sangat berbeda.

Secara kebetulan, dua film dari studio pesaing itu telah ditetapkan untuk tanggal rilis yang sama, dan tidak ada yang mau mundur.

“Saya senang bahwa tidak ada dari kami yang melakukannya. Semuanya berjalan cukup baik,” kata produser Charles Roven kepada AFP.

Meski begitu, sedikit yang dapat memprediksi popularitas mainstream yang luar biasa dari film panjang yang sebagian difilmkan dengan warna hitam putih, tentang topik yang begitu berat, dan sebagian besar diatur sekitar ilmu pengetahuan kompleks dan persidangan pemerintah yang sangat teknis.

“Jika Anda duduk di sana bertanya-tanya berapa hasil box office dari film tiga jam tentang seorang pria bernama Oppenheimer yang menemukan bom atom, Anda tidak duduk di sana dan berkata, ‘Ini akan mendapatkan hampir satu miliar dolar,'” kenang Roven.

“Jadi kenyataan bahwa itu berhasil — dan pujian kritis — sangat memuaskan.”

Film ini adalah film pertama Nolan dalam dua dekade yang tidak dirilis Warner Bros.

Sutradara ini bertengkar dengan studio biasanya atas keputusannya untuk menempatkan film di streaming terlebih dahulu selama pandemi Covid-19, dan berpindah ke saingan Universal.

“Oppenheimer” juga terganggu oleh pemogokan Hollywood tahun lalu. Pemainnya keluar dari premiere London sebagai solidaritas dengan rekan aktor saat mogok itu dipanggil musim panas lalu.

Sejak saat itu, semuanya berjalan lancar, seiring film ini menyabet penghargaan terbesar di setiap upacara penghargaan musim ini, dari Golden Globes hingga Screen Actors Guild Awards.

Oscar film terbaik adalah hadiah terakhir — dan yang paling penting — bagi film ini.

Leave a reply

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini